BOR di Kota Bandung Menurun Capai 60,48 Persen

  • Bagikan

INDONESIAUPDATE.ID – Angka ketersediaan tempat tidur di rumah sakit atau Bed Occupancy Rate (BOR), di Kota Bandung saat ini terus mengalami penuruan. Tercatat per 1 Agustus 2021, BOR di Kota Bandung sudah turun menjadi 60,48 persen.

Dari 2.275 tempat tidur di 30 rumah sakit rujukan di Kota Bandung saat ini hanya terisi sebanyak 1.376 tempat tidur, sehingga masih tersedia 899 tempat tidur kosong yang juga dapat dimanfaatkan oleh pasien dari luar Kota Bandung.

Sedangkan angka kesembuhan juga terus menunjukan peningkatan. Tercatat ada sebanyak 27.285 orang sembuh, dengan penambahan 67 orang dalam satu hari.

Ketua Harian Satgas Penanganan Covid-19 Kota Bandung, Ema Sumarna berharap, kasus Covid-19 di Kota Bandung sudah melewati puncaknya, sehingga relaksasi sektor ekonomi bisa segera digulirkan.

“Mudah-mudahan ini indikator sangat bagus, dengan tingkat kesembuhan semakin tinggi, jumlah orang dirawat sudah berkurang. Mudah-mudahan Bandung sudah melewati masa puncak, sekarang dalam kondisi menurun,” kata Ema, di Balai Kota Bandung, kemarin.

Menurut Ema, skor level kewaspadaan Kota Bandung ikut mengalami kenaikan, meski masih dalam zona risiko tinggi. Pada periode 12-18 Juli di angka 1,63 dan pada periode 19-25 Juli tercatat skornya sebesar 1,78, semakin mendekati ke zona risiko sedang dengan standar penilaian skor sebesar 1,81.

“Meski begitu, belum dapat memastikan Kota Bandung akan turun ke level 3 atau masih di level 4. Khususnya berkenaan dengan statusnya di masa penanganan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM),” ujar Ema yang juga sebagai Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bandung.

Ema berharap besar agar level PPKM bisa turun sehingga dapat memberikan relaksasi untuk sektor ekonomi, karena dari pemetaan lapangan, dampak pandemi terhadap sektor perekonomian di Kota Bandung semakin meluas.

Berita Terkait  Final DFB Pokal: Dortmund Gilas Leipzig 4-1

“Kita tergantung evaluator. Karena yang mengevaluasi bukan kita. Kalau kita, harapannya seperti itu (turun ke level 3). Kalaupun mungkin di level 4, mudah-mudahan akan ada relaksasi yang disesuaikan. Karena bagaimanapun juga kondisi ekonomi di Kota Bandung sudah berat,” paparnya.

Ema menuturkan, beberapa waktu lalu sudah beraudiensi secara daring dengan asosiasi pusat perbelanjaan, kafe, restoran, hotel dan sejumlah lembaga lainnya yang bergerak di sektor ekonomi.

“Para pelaku usaha siap menerapkan protokol kesehatan secara ketat dan mendorong program vaksinasi. Asalkan bisa mendapat sedikit kelonggaran. Karena sudah banyak tenaga kerja dirumahkan. Sudah ada tenan-tenan yang tidak sanggup buka di mal. Implikasinya kepada tenaga kerja. Restoran, cafe, itu juga sama, kalau tidak ada makan di tempat,” tuturnya.

Aspirasi terkait relaksasi ekonomi ini, sambung Ema, bahkan sudah ditindaklanjuti Wali Kota Bandung Oded M. Danial dengan mengirimkan surat kepada sejumlah kementerian. Dengan harapan bisa digunakan sebagai bahan dalam menentukan kebijakan.

“Pak Wali Kota sudah bersurat. Setahu saya pada 31 Juli sudah menyampaikan kepada Pak Mendagri dan Pak Menparekraf. Tembusannya kepada yang terhormat Pak Gubernur. Substansinya seperti yang tadi disampaikan, ada aspirasi. Mereka tidak serta merta ingin 100 persen langsung, tapi yang terpenting diberikan ruang dulu,” tutupnya.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *