HEADLINESNASIONAL

Mentan Membuka Peluang Hilirisasi Cokelat dan Pangan Lokal untuk Perhotelan

254
×

Mentan Membuka Peluang Hilirisasi Cokelat dan Pangan Lokal untuk Perhotelan

Sebarkan artikel ini

INDONESIAUPDATE.ID – Pemulihan ekonomi dapat dilakukan oleh berbagai sektor, termasuk pertanian maupun industri ekonomi kreatif. Setelah pangan lokal berhasil menembus dan memenuhi kebutuhan pasar perhotelan, lewat inisiasi Kementerian Pertanian (Kementan), Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) bekerjasama dengan hotel – hotel dibawah Accor Group, produk cokelat dalam negeri kini turut berhasil menembus pasar perhotelan.

Saat menghadiri dan membuka acara Exhibition Accor : City of All, Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) mengungkapkan bahwa Indonesia merupakan negara terbesar ke-4 dunia, dengan potensi pertaniannya yang cukup besar.

“Apa yang kita lakukan hari ini adalah bukti bahwa Indonesia adalah negara ke-4 terbesar, kita punya 27ribu pulau, masyarakat kita hampir 280 juta jiwa, ini bagian dari upaya kita bersama dalam mendekatkan UMKM Pertanian pada kebutuhan global” Ungkap Mentan SYL di Atrium Tunjungan Plaza Surabaya.

Dengan potensi besar tersebut, lanjut Mentan SYL, tidak akan mungkin bagi pertanian Indonesia untuk dapat terus kuat dan bertumbuh tanpa upaya – upaya bersama antara pemerintah pusat, daerah, industri maupun sektor swasta.

“ini merupayakan bagian dari upaya – upaya kita untuk mengkanalisasi berbagai potensi yang ada di Indonesia, pertanian kita membutuhkan ruang ruang untuk bisa berakselerasi lebih kuat dan masif, dan ini membutuhkan tangan – tangan kita semua” tengas Mentan SYL.

Dikesempatan yang sama, Senior Vice President Operations and Government Relations Accor Indonesia & Malaysia, Adi Satria, mengungkapkan bahkan pihaknya bersama Kementan terus berkomitmen dalam memperluas upaya – upay hilirisasi dari produk – produk pertanian dalam negeri.

“Dengan Kementan kita sudah banyak melakukan kerjasama dimulai dengan Ditjen Tanaman Pangan, kita melakukan kerjasama pertama kali waktu itu di Bandung, menggunakan berbagai macam produk pangan lokal, kita lanjutkan di Yogyakarta dengan petani petani singkong yang di Jawa Tengah dan sekitarnya, sekarang kita lanjutkan dengan kopi, cokelat, teh, dan produk produk lainnya dari perkebunan, jadi ini akan terus kita kembangkan” terangnya.

Berita Terkait  Waspada COVID-19, Tingkat Keterisian Tempat Tidur RS Meningkat

Ia menambahkan kerjasama ini diharapkan tidak hanya berdampak positif pada pembangunan sektor pertanian di Indonesia, tetapi juga memberi dampak baik dan kontribusi positif terhadap pembangunan pariwisata dalam negeri.

“Dengan menggunakan produk – produk Indonesia, kami harapkan pada saat yang bersamaan, kerjasama ini juga turut membantu pariwisata yang ada di Indonesia, dengan menggunakan ekosistem dan produk di Indonesia yang bisa kita kembangkan menjadikan produk yang ada di hotel” jelasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

https://sakip-lldikti11.kemdikbud.go.id/sluar/
https://sakip-lldikti11.kemdikbud.go.id/bet200/
https://sakip-lldikti11.kemdikbud.go.id/stoto/
https://sakip-lldikti11.kemdikbud.go.id/sdemo/
https://sakip-lldikti11.kemdikbud.go.id/s88/
https://sakip-lldikti11.kemdikbud.go.id/sgacor/
https://sakip-lldikti11.kemdikbud.go.id/sthailand/
https://sakip-lldikti11.kemdikbud.go.id/shitam/
https://sakip-lldikti11.kemdikbud.go.id/s777/horus303